Strategi Talent Pool Kementerian BUMN Mampu Tingkatkan Budaya Andal
INDEX

BISNIS-27 431.53 (-3.35)   |   COMPOSITE 4906.55 (-27.45)   |   DBX 934.495 (-1.3)   |   I-GRADE 129.531 (-1.1)   |   IDX30 408.573 (-4.05)   |   IDX80 107.231 (-1.06)   |   IDXBUMN20 271.434 (-3.2)   |   IDXG30 114.42 (-1.08)   |   IDXHIDIV20 364.598 (-3.27)   |   IDXQ30 119.596 (-1.07)   |   IDXSMC-COM 210.435 (-0.56)   |   IDXSMC-LIQ 236.069 (-1.95)   |   IDXV30 101.606 (-0.8)   |   INFOBANK15 772.076 (-4.94)   |   Investor33 357.854 (-2.78)   |   ISSI 144.258 (-0.69)   |   JII 521.112 (-3.55)   |   JII70 177.199 (-1.37)   |   KOMPAS100 960.444 (-7.38)   |   LQ45 749.999 (-7.62)   |   MBX 1355.95 (-8.44)   |   MNC36 267.764 (-2.13)   |   PEFINDO25 261.843 (-3.84)   |   SMInfra18 232.762 (-2.06)   |   SRI-KEHATI 301.662 (-2.42)   |  

Strategi Talent Pool Kementerian BUMN Mampu Tingkatkan Budaya Andal

Kamis, 2 Juli 2020 | 10:06 WIB
Oleh : YUD

Jakarta, Beritasatu.com - Pengamat Pusat Studi BUMN dari FEB Universitas Hasanudin Makassar, Mursalim Nohong mendukung langkah Menteri BUMN, Erick Thohir menunjuk jajaran direksi dan komisaris BUMN dengan menggunakan strategi talent pool (sekelompok orang bertalenta unggul) yang dikelola oleh Deputi SDM kementerian BUMN. Hal tersebut dipandang sebagai wadah untuk mencari sosok pemimpin BUMN yang andal.

Mursalim berpendapat, bahwa penempatan seseorang di BUMN sudah tepat karena sesuai kapabilitas, profesionalitas, mendukung bisnis di masa depan. Selain itu, telah melalui mekanisme dan ketentuan sendiri yang sudah di atur oleh Kementerian BUMN.

“Saya kira di BUMN sendiri kan punya mekanisme dalam penentuan, kita ini tidak tahu bahwa sebelum muncul di media, sebenarnya ada mekanisme di dalam, kenapa itu kemudian keluar saya kira apa yang dilakukan itu tidak serta merta karena pasti mereka sudah membuka aturan,” ujar Mursalim, Kamis (2/7/2020).

Mursalim menambahkan, penunjukan sejumlah komisaris oleh Erick Thohir sebagai konsekuensi keberadaan pemerintah sebagai pemilik modal. Sebagai pemilik modal atau pemegang saham pemerintah tentu berkepentingan untuk menempatkan orang-orangnya pada posisi komisaris dengan tugas utamanya mengawasi Direksi dalam menjalankan kepengurusan Persero serta memberikan nasihat kepada Direksi.

“Dan kalau misalnya memang ada pelanggaran itu tentukan artinya dalam konteks ada sesuatu yang bertentangan dengan ketentuan, paling tidak kan Ombudsman juga pasti bertindak lebih jauh, nah kalau misalnya Ombudsman nya tidak bertindak berartikan dia melakukan pembiaran.” Ulasnya.

Akademisi FEB Universitas Hasanuddin Makassar itu menjelaskan tantangan dari orang-orang yang sudah terpilih menempati jabatan yang diamanahkan ialah membuktikan kinerjanya secara maksimal.

“Tantanganya adalah mereka-mereka yang diangkat ini harus menjaga kehormatanya Pak Menteri, bahwa dia harus membuktikan bahwa mereka bisa bekerja dengan bagus,” ungkap Mursalim.

Para Komisaris dan Direksi harus mendukung gebrakan-gebrakan Erick Thohir dalam upaya menyehatkan perusahaan, Mursalim meyakini para komisaris yang ditunjuk memiliki leadership dan integritas yang baik.

“Kita harus mendukung langkah Pak Menteri dengan manuver - manuvernya, dengan restruktrurisasi yang dilakukan, itu kita harus sama-sama mendukung, jangan kita punya image lagi seperti dulu-dulu, memangnya kalau TNI dan Polri (Komisaris) itu tidak professional saya kira jangan dulu.” Katanya.

Selain itu, menurut Mursalim mengenai kekhawatiran untuk tidak optimal dalam melaksanakan tugas dan tanggungjawab dari Komisaris, maka harus dipahami bahwa komisaris itu tidak harus setiap hari (day to day) ada, tetapi yang pasti bahwa pengawasan tetap dijalankan. Tentu dalam melaksanakan tugas tersebut kementerian BUMN dan perusahaan-perusahaan memiliki mekanisme yang baik.

"Terkait dengan pendapatan yang diterima, sepanjang namanya bukan gaji tapi honorarium, maka tentu tidak bertentangan dengan aturan. Penting untuk dipahami bahwa pengangkatan anggota Komisaris pemerintah dalam hal ini kementerian BUMN sesuai dengan mekanisme yakni RUPS dan diangkat berdasarkan pertimbangan integritas, dedikasi, memahami masalah-masalah manajemen perusahaan yang berkaitan dengan salah satu fungsi manajemen, memiliki pengetahuan yang memadai di bidang usaha Persero tersebut, serta dapat menyediakan waktu yang cukup untuk melaksanakan tugasnya," tambahnya

Diketahui, Kementerian BUMN tengah berupaya melakukan perubahan pada pola penunjukkan pengurus perusahaan pelat merah dengan memperbesar porsi rekrutmen dari luar BUMN dari 10 persen menjadi 30 persen.

Erick Thohir rencananya akan memperbesar cakupan talent pool sumber daya manusia (SDM) di perusahaan BUMN, diharapkan pengurus BUMN dapat berbenah dan meningkatkan kompetensinya.

“Supaya seru, dengan ada persaingan besar, talent pool-nya besar. Sekarang juga tidak ada lagi direktur ini ada ‘harga’-nya. Kalau masih yang seperti itu, saya copot. Masa orang mau duduk harus bayar-bayaran," kata Erick.

Hal tersebut diharapkan tidak ada lagi praktik tawar menawar harga untuk menjadi direksi BUMN. Dengan memperbesar cakupan talent pool sumber daya manusia, diharapkan pengurus BUMN dapat berbenah dan meningkatkan kompetensinya.



Sumber:BeritaSatu.com


BAGIKAN


REKOMENDASI

BERITA LAINNYA

Pemerintah Hentikan Penjualan Paket Kartu Prakerja, Eceran Dibolehkan

Pemerintah hanya memutuskan penghentian program paket pelatihan, bukan menghentikan program Kartu Prakerja.

EKONOMI | 2 Juli 2020

RUU Cipta Kerja Datangkan Investasi Untuk Buka Lapangan Kerja

Pemerintah dan DPR diminta segera sahkan RUU Cipta Kerja jadi undang-undang.

EKONOMI | 2 Juli 2020

Visa dan Shell Dorong Transaksi Nontunai

Pembayaran Visa contactless memungkinkan konsumen menyelesaikan transaksi hanya dengan sekali tap, tanpa otorisasi PIN.

EKONOMI | 2 Juli 2020

Gandeng Google Cloud, BRI Berdayakan UMKM

Kerja sama dengan Google Cloud juga akan meningkatkan kompetensi UMKM melalui pelatihan digital bersama Google Academy.

EKONOMI | 2 Juli 2020

Melemah, Rupiah Kembali ke Kisaran Rp 14.300

Kurs rupiah berada di level Rp 14.335 per dolar AS atau terdepresiasi 52,5 poin (0,37 persen) dibandingkan perdagangan sebelumnya Rp 14.282,5.

EKONOMI | 2 Juli 2020

Sesi I, IHSG Menguat 0,66%

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat 0,66 persen ke kisaran 4.946,6 pada akhir sesi pertana perdagangan hari ini, Kamis (2/7/2020).

EKONOMI | 2 Juli 2020

Ini 4 Alasan Investasi di Pasar Modal Tiongkok Raya

Eastspring Investments membuka akses investasi offshore ke pasar modal Tiongkok raya yang mencakup Tiongkok, Hong Kong, dan Taiwan sejak 15 Juni lalu.

EKONOMI | 2 Juli 2020

Kurs Rupiah Melemah Dekati Kisaran Rp 14.300

Kurs rupiah berada di level Rp 14.295 per dolar AS atau terdepresiasi 12,5 poin (0,09 persen) dibandingkan perdagangan sebelumnya Rp 14.282,5.

EKONOMI | 2 Juli 2020

IHSG Dibuka Menguat

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat 0,48 persen ke kisaran 4.937,8 pada awal perdagangan hari ini, Kamis (2/7/2020).

EKONOMI | 2 Juli 2020

Valbury: IHSG Berpotensi Menguat Terbatas

IHSG diperkirakan bergerak mixed dengan peluang menguat terbatas pada perdagangan hari ini, Kamis (02/07), seiring dengan optimisme penemuan vaksin Covid-19.

EKONOMI | 2 Juli 2020


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2020 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS