Kasus Proyek Kampus IPDN, KPK Periksa GM Adhi Karya
INDEX

BISNIS-27 441.115 (-6.71)   |   COMPOSITE 4999.36 (-65.27)   |   DBX 926.724 (-1.92)   |   I-GRADE 133.264 (-2.43)   |   IDX30 420.076 (-6.65)   |   IDX80 109.661 (-1.57)   |   IDXBUMN20 278.261 (-5.6)   |   IDXG30 116.81 (-1.43)   |   IDXHIDIV20 376.476 (-5.76)   |   IDXQ30 123.185 (-2.27)   |   IDXSMC-COM 212.981 (-1.87)   |   IDXSMC-LIQ 238.919 (-2.11)   |   IDXV30 103.357 (-0.89)   |   INFOBANK15 795.289 (-18.41)   |   Investor33 366.258 (-6.17)   |   ISSI 146.103 (-1.34)   |   JII 529.041 (-5.13)   |   JII70 179.515 (-1.95)   |   KOMPAS100 981.638 (-15.57)   |   LQ45 767.973 (-11.6)   |   MBX 1387.12 (-20.31)   |   MNC36 275.074 (-4.8)   |   PEFINDO25 260.463 (-1.57)   |   SMInfra18 237.109 (-3.79)   |   SRI-KEHATI 309.505 (-5.9)   |  

Kasus Proyek Kampus IPDN, KPK Periksa GM Adhi Karya

Selasa, 19 November 2019 | 12:47 WIB
Oleh : Fana Suparman / WBP

Jakarta, Beritasatu.com - Tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menjadwalkan memeriksa Generral Manager Keuangan PT Adhi Karya, Adriyanto Karyo Utomo, Selasa (19/11/2019). Adriyanto bakal diperiksa sebagai saksi kasus dugaan korupsi proyek pembangunan Kampus IPDN di Minahasa, Sulawesi Utara yang menjerat mantan Kepala Pusat Data dan Sistem Informasi Setjen Kementerian Dalam Negeri (Kemdagri), Dudy Jocom.

"Yang bersangkutan akan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka DJ(Dudy Jocom)," kata Jubir KPK Febri Diansyah saat dikonfirmasi.

Bersamaan itu, tim penyidik juga menjadwalkan memeriksa PNS di Kemdagri, Mohamad Rizal untuk melengkapi berkas penyidikan Dudy Jocom. Namun, keterangan Rizal untuk melengkap berkas penyidikan Dudy Jocom terkait kasus dugaan korupsi proyek pembangunan Gedung Kampus IPDN di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan. "Mohamad Rizal juga dipanggil penyidik KPK untuk didengar keterangannya ‎sebagai saksi," kata Febri Diansyah.

Pada Senin (18/11/2019) kemarin, tim penyidik memeriksa mantan Menteri Dalam Negeri (Mendagri), Gamawan Fauzi. Dalam pemeriksaan tersebut, tim penyidik mencecar Gamawan mengenai persetujuannya selaku Menteri Dalam Negeri ketika itu.
"Didalami terkait persetujuan pemenangan lelang atas proyek pembangunan IPDN yang nilainya diatas 100 miliar," kata Jubir KPK, Febri Diansyah saat dikonfirmasi, Senin (18/11/2019).

Berdasarkan Pasal 8 Peraturan Presiden nomor 54 tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah menyatakan, untuk proyek lebih dari Rp 100 miliar harus ditandatangani menteri. Sementara pagu anggaran untuk proyek kampus IPDN di Minahasa, Sulawesi Utara senilai sekitar Rp 132 miliar. Selain proyek IPDN di Minahasa, Dudy Jocom juga menyandang status tersangka kasus dugaan korupsi proyek kampus IPDN di Gowa, Sulawesi Selatan senilai sekitar Rp 133,7 miliar dan Rokan Hilir, Riau senilai sekitar Rp 103,8 miliar.

Usai diperiksa, Gamawan mengaku diperiksa penyidik sebagai saksi untuk melengkapi tiga berkas penyidikan Dudy Jocom. Dalam pemeriksaan ini, Mendagri era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) tersebut mengaku dicecar mengenai persetujuannya terkait proyek-proyek tersebut. "Ditanya kalau proyek di atas Rp 100 miliar kan ditandatangani Menteri. Iya saya bilang," kata Gamawan.

Gamawan mengakui menyetujui proyek-proyek tersebut. Namun, persetujuan itu diberikan Gamawan setelah proyek-proyek tersebut ditinjau oleh Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) "Itu saya tanda tangan, tapi setelah direview oleh BPKP. Setelah direview baru saya tanda tangan itu saja," katanya.

Diketahui, KPK kembali menetapkan mantan Kepala Pusat Data dan Sistem Informasi Setjen Kementerian Dalam Negeri (Kemdagri), Dudy Jocom sebagai tersangka kasus dugaan korupsi pembangunan dua gedung kampus Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN). Dudy menyandang status tersangka kasus dugaan korupsi kampus IPDN di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan dan kampus IPDN di Minahasa, Sulawesi Utara tahun anggaran 2011. Selain Dudy Jocom, dalam kasus ini, KPK juga menjerat Kepala Divisi Gedung atau Kepala Divisi I PT Waskita Karya Adi Wibowo dan Kepala Divisi Konstruksi VI PT Adhi Karya Dono Purwoko sebagai tersangka.

Pada 2010, Dudy Jocom melalui kenalannya diduga menghubungi beberapa kontraktor dan menyampaikan akan ada proyek IPDN. Sebelum lelang dilakukan, telah disepakati pembagian proyek, yakni proyek IPDN di Sulawesi Selatan dikerjakan Waskita Karya sementara PT Adhi Karya menggarap proyek IPDN di Sulawesi Utara.

Diduga, terkait pembagian proyek ini, Dudy Jocom dan kawan-kawan meminta fee7%. Dari kedua proyek tersebut negara mengalami kerugian Rp 21 miliar. Nilai kerugian tersebut dihitung berdasarkan kekurangan pekerjaan pada kedua proyek tersebut. Proyek IPDN Sulawesi Selatan sekitar Rp 11,18 miliar dan proyek kampus IPDN di Sulawesi Utara Rp 9,378 miliar.
Sebelumnya, KPK juga sudah menjerat Dudy Jocom terkait dugaan korupsi dalam dua proyek pembangunan kampus IPDN lainnya, yakni di Agam Sumatera Barat dan kampus IPDN tahap II di Rokan Hilir Provinsi Riau.



Sumber:Suara Pembaruan


BAGIKAN


BERITA LAINNYA

Kasus Suap Proyek Kempupera, KPK Panggil Cak Imin

Selain Cak Imin, tim penyidik juga menjadwalkan memeriksa dua mantan anggota DPRD Lampung yakni Khaidir Bujung

NASIONAL | 19 November 2019

Sebelum Pimpin KPK, Firli Jabat Kabarhakam

Firli dipastikan memangku jabatan Kabaharkam hanya sekitar satu bulan, sebab pada Desember akan dilantik Presiden Joko Widodo menjadi Ketua KPK.

NASIONAL | 19 November 2019

MK: UU KPK Diuji Formil dan Materiel

Dari enam perkara uji materi UU KPK tersebut, terdapat empat perkara yang melakukan pengujian formil dan materil sekaligus.

NASIONAL | 19 November 2019

Nadiem: PAUD Jangan Hanya untuk Titip Anak

Orangtua harus membekali anak-anak dengan kemampuan beradaptasi mumpuni.

NASIONAL | 19 November 2019

Eks Bupati Talaud Dituntut 7 Tahun Penjara dan Pencabutan Hak Politik

Jaksa meyakini, Sri Wahyumi terbukti bersalah menerima suap dari pengusaha Bernard Hanafi Kalalo terkait pengadaan barang dan jasa di Kabupaten Kepulauan Talaud

NASIONAL | 19 November 2019

KPK Dalami Peran Dirut Jasa Marga di Kasus Waskita

Desi sedianya diperiksa dalam kapasitasnya sebagai mantan Kepala Divisi III PT Waskita Karya (Persero) Tbk.

NASIONAL | 19 November 2019

Diragukan, Komitmen KLHK Cegah Tumpahan Minyak di Laut

KLHK hanya membuat janji tanpa memberikan solusi.

NASIONAL | 19 November 2019

Irjen Firli Resmi Jabat Kabarhakam Polri

Artinya Firli, yang akan dilantik sebagai ketua KPK pada 21 Desember nanti, akan segera menyandang bintang tiga.

NASIONAL | 19 November 2019

PGRI Rumuskan Model Pendidikan Indonesia

PGRI akan memberikan masukan kepada pemerintah sebagai tanggungjawab moral dalam mempersiapkan guru pada era revolusi industri 4.0 ini.

NASIONAL | 19 November 2019

Terduga Teroris Asal Pasuruan Ditangkap

Polisi baru mengamankan AD setelah ia mengantarkan anaknya berangkat ke sekolah dan kemudian berbelanja di sebuah toko kelontong, pukul 08.10 WIB.

NASIONAL | 19 November 2019


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2020 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS