Logo BeritaSatu

Amerika Serikat Ingin India Menjauh dari Rusia

Jumat, 20 Mei 2022 | 09:08 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR

Washington, Beritasatu.com- Amerika Serikat (AS) ingin India menjauh dari Rusia. Seperti dilaporkan RT, Rabu (18/5/2022), AS bahkan menyiapkan paket bantuan militer senilai US$ 500 juta (Rp 7,3 triliun) yang ditujukan untuk menjauhkan India dari Rusia

“Pemerintah AS bermaksud untuk merayu India agar memperlambat kerja sama pertahanannya dengan Rusia dengan menawarkan paket bantuan militer kepada New Delhi yang dapat bernilai hingga US$ 500 juta,” lapor Bloomberg pada Selasa, mengutip sumber-sumber anonim.

Rusia telah lama menjadi pemasok utama senjata ke India, terutama sistem senjata yang lebih kompleks seperti jet tempur dan kapal selam serang. Setidaknya sejak tahun 2000-an, ia telah menjadi penjual senjata teratas ke New Delhi, dengan pengecualian tahun lalu, ketika Prancis memimpin. AS, Israel, dan Inggris juga termasuk di antara pemasok utama.

India memiliki kebijakan untuk mengurangi ketergantungannya pada pasokan asing dengan mengembangkan sektor pertahanan dalam negeri dan juga telah melakukan diversifikasi impor senjata dalam beberapa tahun terakhir. Namun Moskwa tetap menjadi mitra utamanya, memenuhi hampir setengah dari kebutuhan dalam lima tahun terakhir.

Menurut Bloomberg, Washington berharap bantuan itu akan membantu menarik India menjauh dari Rusia dan lebih dekat ke AS.

Laporan itu muncul menjelang pertemuan puncak para pemimpin Quad minggu depan – mekanisme keamanan Indo-Pasifik empat pihak – yang juga mencakup AS, Jepang, dan Australia. Washington menganggapnya sebagai komponen kunci untuk menentang Tiongkok, pembangkit tenaga listrik Asia lainnya, yang dengannya India memiliki persaingan lama.

Seperti banyak negara non-Barat lainnya, India telah menolak untuk bergabung dengan kampanye yang dipimpin AS untuk menghukum Rusia atas operasi militernya melawan Ukraina. Alih-alih mengorbankan kepentingan ekonominya dengan menjatuhkan sanksi terhadap Moskwa, seperti mayoritas negara Eropa, New Delhi telah membeli lebih banyak minyak mentah Rusia dengan harga diskon yang signifikan.

Sementara pejabat Barat telah menyuarakan ketidaksenangan dengan kurangnya dukungan untuk kebijakan Rusia mereka, mereka berhenti menargetkan India dengan pembalasan apa pun. Hal yang sama juga terjadi sebelum konflik di Ukraina.

Washington gagal menjatuhkan sanksi terhadap India karena membeli sistem pertahanan udara S-400 Rusia yang canggih. Ini kontras dengan perlakuannya terhadap Tiongkok dan bahkan sekutu NATO Turki, yang sama-sama terkena sanksi karena membeli senjata yang sama.

Sumber Bloomberg tidak akan mengatakan kapan dan apakah kesepakatan bantuan akan diumumkan dan senjata apa yang akan diterima India dari AS. Laporan itu menyiratkan bahwa senjata Prancis mungkin menjadi bagian darinya selain produk Amerika. Jika paket tersebut berjumlah jumlah yang disarankan oleh sumber, India akan menjadi salah satu penerima terbesar bantuan militer AS, di belakang Ukraina, Israel, dan Mesir.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA

Prevalensi Tertinggi Covid-19 di 10 Provinsi pada 28 Juni

Infografik prevalensi tertinggi Covid-19 di 10 provinsi pada 28 Juni 2022 berdasarkan data Kementerian Kesehatan.

NEWS | 28 Juni 2022

Positivity Rate Covid-19 di Indonesia sampai 28 Juni 2022

Infografik positivity rate Covid-19 sampai 28 Juni 2022 berdasarkan data Kementerian Kesehatan.

NEWS | 28 Juni 2022

Transparan dan Akuntabel, Polri Raih WTP 9 Kali Berturut-turut

Polri kembali meraih predikat opini wajar tanpa pengecualian (WTP) untuk yang kesembilan kalinya secara berturut-turut dari BPK.

NEWS | 28 Juni 2022

Sang Adik AlyssaSudah Komunikasi Langsung dengan Marshanda

Alyssa Ramadhani mengatakan sampai saat ini, dirina masih berkomunikasi dengan Marshanda yang menurutnya tidak hilang.

NEWS | 28 Juni 2022

Kesembuhan Terendah Covid-19 di 10 Provinsi pada 28 Juni

Infografik kesembuhan terendah Covid-19 di 10 provinsi pada 28 Juni 2022 berdasarkan data Kementerian Kesehatan.

NEWS | 28 Juni 2022

Data Kasus Positif dan Kematian Covid-19 sampai 28 Juni 2022

Infografik kasus positif dan kematian Covid-19 sampai 28 Juni 2022 berdasarkan data Kementerian Kesehatan.

NEWS | 28 Juni 2022

Kematian Tertinggi Covid-19 di 10 Provinsi pada 28 Juni 2022

Infografik kematian tertinggi Covid-19 tingkat provinsi pada 28 Juni 2022 berdasarkan data Kementerian Kesehatan.

NEWS | 28 Juni 2022

Prediksi Puncak Covid-19 Berdasarkan Data 28 Juni 2022

Infografik prediksi puncak Covid-19 berdasarkan data 28 Juni 2022 Berdasarkan data Kementerian Kesehatan.

NEWS | 28 Juni 2022

Daerah Otonom Baru Papua, DPR: Pemerataan Pembangunan

Pembentukan daerah otonom baru (DOB) Papua bertujuan untuk menghadirkan pemerataan pembangunan.

NEWS | 28 Juni 2022

Australia Siap Bantu Teknis dan Vaksin untuk Tangani PMK

Australia berkomitmen membantu pemerintah Indonesia terkait vaksinasi penanganan penyakit mulut dan kuku (PMK).

NEWS | 28 Juni 2022


TAG POPULER

# MotoGP 2022


# Ukraina


# Persik


# Sirkuit Formula E


# Holywings


 

NEWSLETTER

Dapatkan informasi terbaru dari kami
Email yang Anda masukkan tidak valid.

TERKINI
Sang Adik AlyssaSudah Komunikasi Langsung dengan Marshanda

Sang Adik AlyssaSudah Komunikasi Langsung dengan Marshanda

NEWS | 8 menit yang lalu










BeritaSatu Logo
TERKONEKSI BERSAMA KAMI
BeritaSatu Facebook
BeritaSatu Twitter
BeritaSatu Instagram
BeritaSatu YouTube
Android Icon iOS Icon
Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings