Logo BeritaSatu
Breaking News
INDEX
Breaking News

AGRI 1577 (0)   |   BASIC-IND 938 (0)   |   BISNIS-27 477 (-5)   |   COMPOSITE 5975 (-53)   |   CONSUMER 1621 (0)   |   DBX 1411 (-16)   |   FINANCE 1361 (0)   |   I-GRADE 166 (-1)   |   IDX30 471 (-4)   |   IDX80 128 (-1)   |   IDXBASIC 1248 (-11)   |   IDXBUMN20 358 (-2)   |   IDXCYCLIC 736 (-3)   |   IDXENERGY 747 (1)   |   IDXESGL 129 (-1)   |   IDXFINANCE 1325 (-12)   |   IDXG30 135 (-1)   |   IDXHEALTH 1296 (-14)   |   IDXHIDIV20 416 (-3)   |   IDXINDUST 956 (-21)   |   IDXINFRA 871 (-0)   |   IDXMESBUMN 102 (-0)   |   IDXNONCYC 740 (-6)   |   IDXPROPERT 877 (-12)   |   IDXQ30 135 (-1)   |   IDXSMC-COM 282 (-1)   |   IDXSMC-LIQ 337 (-1)   |   IDXTECHNO 3348 (-40)   |   IDXTRANS 1056 (-1)   |   IDXV30 127 (-1)   |   INFOBANK15 952 (-11)   |   INFRASTRUC 1036 (0)   |   Investor33 406 (-3)   |   ISSI 176 (-1)   |   JII 577 (-4)   |   JII70 205 (-1)   |   KOMPAS100 1130 (-11)   |   LQ45 888 (-8)   |   MANUFACTUR 1250 (0)   |   MBX 1590 (-13)   |   MINING 1939 (0)   |   MISC-IND 1036 (0)   |   MNC36 301 (-2)   |   PEFINDO25 297 (-3)   |   PROPERTY 351 (0)   |   SMinfra18 295 (-1)   |   SRI-KEHATI 340 (-3)   |   TRADE 872 (0)   |  

4 Tokoh Nasional Tolak Publikasi Adu Domba oleh LSM AS

Senin, 29 November 2021 | 22:25 WIB
Oleh : Willy Masaharu / WM

Jakarta, Beritasatu.com – Empat tokoh nasional yaitu Prof Dr Ahmad Syafii Maarif (Anggota Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila), Prof Dr Abdul Munir Mulkhan (Guru Besar Emeritus Universitas Muhammadiyah Surakarta), Prof Dr M Amin Abdullah (Guru Besar UIN Sunan Kalijaga), dan Prof Dr Azyumardi Azra (Guru Besar UIN Syarif Hidayatullah) secara tegas menolak dikaitkan dengan publikasi bernada tuduhan dan berpotensi mengarah kepada adu domba, yang ditayangkan di situs Bayt ar-Rahmah dan disebarluaskan oleh LibForAll Foundation, keduanya LSM Amerika Serikat (AS), didirikan dan dipimpin oleh C Holland Taylor yang kabarnya bermukim di Indonesia.

“Kami mengungkapkan keterkejutan dan ketidakpercayaan kami ketika membaca artikel yang didistribusikan LibForAll dan ditayangkan di situs Bayt ar-Rahmah tersebut,” demikian siaran pers bersama keempat tokoh nasional yang dikirimkan oleh Kantor Hukum Maruarar Siahaan & Partners, kepada Beritasatu.com, Senin (29/11/2021).

Publikasi berjudul “POLITICAL COMMUNIQUÉ: 2021_10_28_Nahdlatul Ulama Circular Letter: Executive Summary” tersebut didistribusikan secara luas melalui alamat email LibForAll Foundation dan ditayangkan di situs Bayt ar-Rahmah dengan tautan https://baytarrahmah.org/2021_10_28_nahdlatul-ulama-circular-letter-executive-summary/.

Di dalam artikel tersebut terdapat pernyataan bernada tuduhan yang menyebutkan “…sebuah surat edaran yang didistribusikan kepada mereka yang memimpin Nahdlatul Ulama, sebagai respons terhadap upaya-upaya oleh Institut Leimena, suatu lembaga swadaya masyarakat (LSM) yang berbasis di Jakarta dan penyokong-penyokong asingnya — Institute for GlobalEngagement (IGE) dan American Jewish Committee (AJC) yang berbasis di Amerika Serikat— untuk memanfaatkan Nahdlatul Ulama dan Kementerian Agama Indonesia yang sangat kuat dalam menjalankan suatu agenda yang berpotensi memecah belah dengan didikte oleh aktor-aktor asing, yang hendak mengubah lanskap sosiokultural, agama, dan politik Indonesia yang kompleks.”

(“… a circular letter distributed to those who govern Nahdlatul Ulama, in response to efforts by the Leimena Institute, a Jakarta-based NGO and its foreign backers — the U.S.-based Institute for Global Engagement (IGE) and American Jewish Committee (AJC) — to harness Nahdlatul Ulama and Indonesia’s powerful Ministry of Religious Affairs in service of a potentially disruptive agenda dictated by foreign actors, who seek to reshape Indonesia’s complex socio-cultural, religious and political landscape”).

Keempat tokoh nasional melalui Kuasa Hukum, Dr Maruarar Siahaan SH, telah melayangkan surat penolakan tegas ke LibForAll Foundation di Amerika Serikat, ditujukan kepada CEO dan Chairman, C Holland Taylor, pada tanggal 19 November 2021.



3 Persoalan Serius
Pertama, pernyataan bernada tuduhan dalam artikel yang disebarluaskan LibForAll tersebut tidak ada dalam Surat Edaran Nahdlatul Ulama (NU) tanggal 20 September 2021 yang dikutip dan yang intinya hanya bersifat koordinasi, agar kerja sama dengan Institut Leimena, Institute for Global Engagement (IGE), dan American Jewish Committee (AJC) terlebih dahulu dikonsultasikan dengan dan mendapat persetujuan langsung dari PBNU.

Hal ini diperjelas dalam surat balasan Pengurus Besar NU (PBNU) tertanggal 22 November2021, nomor 4268/B.III.02/11/2021, kepada AJC perihal Surat Edaran NU tersebut, di mana PBNU sama sekali tidak menuduh masalah apa pun di pihak AJC, IGE, dan Institut Leimena. Bahkan, PBNU menegaskan “senantiasa mendorong kerja sama dengan pihak manapun, sepanjang berkomitmen untuk penegakan Hak Asasi Manusia, demokratisasi, perdamaian, dan kemanusiaan,” yang mana sejalan dengan apa yang dilakukan Institut Leimena.

Kedua, sementara sumbernya tidak jelas, artikel Bayt ar-Rahmah/LibForAll tersebut juga tidak memberikan bukti apapun untuk mendukung pernyataannya yang bernada tuduhan.

“Berdasarkan pengalaman langsung kami berinteraksi dengan Institut Leimena, kami tidak menemukan fakta apapun yang dapat mendukung pernyataan tersebut. Kami sangat menghormati organisasi ini, misi dan aktivitasnya, yang sangat bertolak belakang dengan pernyataan tersebut. Bagi kami pernyataan tersebut membingungkan, tidak pantas dan berlebihan, karena mengandung tuduhan tanpa dasar,” demikian pernyataan mereka.

Ketiga, sekalipun nama-nama empat tokoh ini tercantum dalam Board of Advisors LibForAll Foundation, rencana penyebarannya tidak pernah dikomunikasikan terlebih dulu oleh CEO LibForAll, C Holland Taylor. Bahkan, mereka tidak pernah diajak berkonsultasi untuk memperoleh nasihat terkait kebijakan atau kegiatan LibForAll selama bertahun-tahun.

“Kami tidak ikut bertanggung jawab seandainya terdapat akibat-akibat hukum yang timbul, jika pernyataan tersebut mengandung pelanggaran menurut hukum di Indonesia dan di manapun,” kata keempat tokoh tersebut.

Lebih jauh lagi, mereka menyatakan secara tegas tidak ingin diasosiasikan dalam cara atau bentuk apa pun dengan LibForAll atau organisasi lain yang dipimpin atau didirikan oleh C Holland Taylor, dalam posisi apapun, serta mendesak penghapusan nama-nama mereka dari segala publikasi LibForAll, termasuk situsnya.

Langkah empat tokoh nasional ini untuk menjauhkan diri secara terbuka dari C Holland Taylor dan seluruh organisasi asingnya amat penting bukan untuk kepentingan pribadi, tetapi kepentingan bangsa dan negara.

Langkah ini semakin mendesak dengan keluarnya surat balasan PBNU ke AJC tanggal 22 November 2021 yang eksplisit menegaskan bahwa “secara kelembagaan tidak pernah memberikan mandat kepada C Holland Taylor,” sosok utama di balik dua lembaga asing, LibForAll (libforall.org) dan Bayt ar-Rahmah (baytarrahmah.org).

Langkah empat tokoh nasional dan ormas Islam terbesar ini perlu menjadi peringatan bagi kita semua agar tidak mudah terbawa hasutan dan senantiasa menjaga persatuan bangsa, termasuk dari lembaga asing seperti LibForAll dan Bayt arRahmah yang menyebar tuduhan tak berdasar dan bernada adu domba.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA

Tinjau Banjir Pekalongan, Mensos Bagikan Sembako

Mensos Tri Rismaharini menilai banjir yang terjadi di wilayah Dukuh Kranji, Kecamatan Kedungwuni karena adanya penyempitan sungai akibat endapan yang cukup besar.

NASIONAL | 25 Januari 2022

Jokowi Serahkan Bantuan Modal bagi Pedagang di Pasar Bintan Center

Jokowi menyerahkan bantuan uang tunai bagi para pedagang di Taman Batu 10 Kawasan Pasar Bintan Center, Kota Tanjung Pinang.

NASIONAL | 25 Januari 2022

Intip Megahnya Gedung Perpustakaan Daerah Gunungkidul

Kabupaten Gunungkidul kini memiliki gedung layanan perpustakaan daerah yang representatif.

NASIONAL | 25 Januari 2022

Azis Syamsuddin Dituntut 4 Tahun 2 Bulan, Ini Tanggapan KPK

Azis Syamsuddin dituntut jaksa KPK dengan pidana penjara 4 tahun 2 bulan. KPK menegaskan tuntutan tersebut telah mempertimbangkan aspek keadilan dan kebenaran.

NASIONAL | 25 Januari 2022

Paulus Tanos Berpeluang Ditangkap KPK Usai Perjanjian Ekstradisi Ditetapkan

KPK memiliki peluang untuk menangkap tersangka kasus dugaan korupsi proyek e-KTP yakni Dirut PT Shandipala Arthaputra, Paulus Tanos.

NASIONAL | 25 Januari 2022


Tips dan Trik Belanja Hemat Jelang Hari Raya Imlek

Ada tips dan trik belanja hemat menjelang hari raya Imlek agar bisa mengatur bujet dengan baik.

NASIONAL | 25 Januari 2022

Sorot Kasus Kerangkeng Manusia, Stafsus Mendagri: Memprihatinkan

Stafsus Mendagri bidang Politik dan Media Kastorius Sinaga merasa prihatin dengan adanya temuan kerangkeng manusia di Langkat.

NASIONAL | 25 Januari 2022

Kemendagri Dukung Polisi Usut Temuan Kerangkeng Manusia di Langkat

Kemendagri mendukung kepolisian mengusut temuan kerangkeng manuia di rumah Bupati Langkat non-aktif Terbit Rencana Perangin Angin.

NASIONAL | 25 Januari 2022

KPK Dalami Dugaan Aliran Uang Korupsi Rahmat Effendi ke Keluarganya

KPK akan mendalami soal dugaan aliran uang korupsi Wali Kota Bekasi nonaktif Rahmat Effendi ke keluarganya.

NASIONAL | 25 Januari 2022


TAG POPULER

# Nurul Arifin


# Wiyanto Halim


# Sorong


# Rupiah


# Jokowi



TERKINI
Liga 1: Persib Optimistis Bisa Kalahkan Persikabo

Liga 1: Persib Optimistis Bisa Kalahkan Persikabo

BOLA | 14 menit yang lalu










BeritaSatu Logo
TERKONEKSI BERSAMA KAMI
BeritaSatu Facebook
BeritaSatu Twitter
BeritaSatu Instagram
BeritaSatu YouTube
Android Icon iOS Icon
Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings