Logo BeritaSatu

Lonjakan Kasus Covid-19 Harian hingga 2.000 Akibat Libur Nataru

Jumat, 21 Januari 2022 | 22:44 WIB
Oleh : Maria Fatima Bona / WM

Jakarta, Beritasatu.com - Setelah libur Natal dan Tahun Baru (Nataru), terjadi lonjakan kasus Covid-19 harian mencapai melampaui 2.000 kasus. Jumlah kasus positif Covid-19 secara nasional meningkat 5x lipat dalam 3 minggu terakhir.

Ketua Bidang Penanganan Kesehatan Satuan Tugas Covid-19, Alexander Kaliaga Ginting mengatakan, kenaikan kasus Covid-19 nasional dipicu oleh varian Omicron dan Delta serta mobilitas terjadi pada libur Nataru.

“Peningkatan kasus ini karena Omicron iya, tetapi sebenarnya kita baru libur panjang Nataru. Kita harus ingat di negara kita varian Delta masih ada dan PPKM darurat pada bulan tujuh dan delapan untuk antisipasi varian Delta,” ujarnya kepada Beritasatu.com, Jumat (21/1/2021).

Khusus kenaikan kasus Omicron, Alexander menuturkan, dipicu oleh banyak masyarakat yang tetap melakukan perjalanan ke luar negeri sehingga membawa varian Omicron.

“Jadi varian Omicron itu banyak dibawa oleh mereka yang jalan-jalan ke luar negeri seperti Turki dan Amerika Serikat. Apa yang terjadi sekarang kasusnya naik,” ujarnya.

Alexander menuturkan, untuk mencegah puncak kasus Covid-19 yang diprediksi terjadi pada akhir Februari hingga awal Maret 2022, maka protokol kesehatan (prokes) 3M (memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan), vaksinasi dan isolasi harus dilakukan.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Pemberdayaan Masyarakat dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengatakan secara persentase, peningkatan kasus harian dan kasus aktif Covid-19 selama periode Nataru 2021 melonjak jauh lebih tinggi yaitu sebesar 258% dibandingkan saat Nataru 2020 yang rata-rata hanya 52%.

Kendati demikian, Muhadjir menegaskan, jika melihat dari angka absolut, kenaikannya tidak terlalu signifikan. Pada tahun 2020, angkanya sebesar 6.347 kasus. Sedangkan pada tahun 2021 hanya 179 kasus. Bahkan pada 15 Januari 2022 lalu berjumlah 1.054 kasus atau lebih rendah dibanding tanggal yang sama tahun 2021 sebanyak 2.218 kasus.

“Jadi secara persentase kenaikannya memang sangat tajam, tetapi secara angka absolut relatif kecil. Mudah-mudahan pasca Nataru kita akan bisa lebih menekan seminim mungkin lonjakan kasus sehingga nanti di samping secara angka tidak terlalu drastis peningkatannya juga kurvanya lama-lama bisa turun secara drastis,” ujar Muhadjir pada konferensi pers tentang Rapat Evaluasi Nataru, di Gedung Kemenko PMK, Jakarta, Senin (17/1/2021).

Kondisi ini tidak jauh berbeda dengan peningkatan kasus Covid-19 pasca Lebaran Idulfitri tahun lalu. Tercatat pada Selasa (25/5/2021), Koordinator Tim Pakar dan Juru Bicara Pemerintah untuk Satgas Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito, mencatat kasus positif Covid-19 mengalami kenaikan sebesar 36,1% pada periode 17 hingga 23 Mei 2021. Padahal pada periode sebelumnya, kasus positif Covid-19 menurun sebesar 28%.

"Kenaikan kasus positif yang cukup signifikan ini terjadi satu minggu setelah periode libur Idulfitri. Seperti yang saya sampaikan, dampak dari libur panjang dapat terlihat pada minggu kedua dan ketiga setelah periode libur panjang tersebut," katanya dalam konferensi pers virtual pada Selasa (25/5/2021).

Dia menyebut, ada lima provinsi yang menyumbang kasus positif Covid-19 tertinggi dalam seminggu terakhir. Kelima provinsi tersebut yakni Jawa Barat naik sebesar 2.221 kasus positif Covid-19, DKI Jakarta 1.240 kasus, Sumatera Barat 959 kasus, Jawa Tengah 949 kasus, dan Aceh 561 kasus.



Optimistis
Menjawab pertanyaan Beritasatu.com, pada konferensi pers tentang “Perkembangan Penanganan Covid-19 di Indonesia”, Kamis (20/1/2022) malam, Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito optimistis pemerintah dapat mencegah lonjakan kasus Omicron yang diprediksi akan terjadi pada akhir Februari dan awal Maret 2022.

Ia menuturkan, prediksi adanya potensi puncak kasus Covid-19 akibat varian Omicron terjadi pada Februari dan awal Maret perlu disikapi dengan bijak. Pasalnya, prediksi tersebut agar semua pihak selalu waspada, namun tetap harus optimistis bahwa Indonesia bisa mencegah adanya lonjakan kasus Omicron.

“Prediksi masih bisa kita ubah dengan usaha yang sungguh-sungguh yaitu dengan melakukan protokol kesehatan 3M (memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak),” ucapnya pada konferensi pers tentang “Perkembangan Penanganan Covid-19 di Indonesia”, Kamis (20/1/2022) malam.

Ia menambahkan, bagi sektor- sektor esensial yang masih beroperasi harus memperhatikan prokes secara menyeluruh sesuai dengan peraturan pemerintah melalui Instruksi Menteri Dalam Negeri (Inmendagri) sesuai dengan aktivitas masyarakat.

Adanya peraturan tersebut, lanjut Wiku, semata- mata dilakukan untuk melindungi tiap lapisan masyarakat sesuai tingkat kerentanannya. Selain itu, berbagai intervensi pencegahan harus dilakukan di waktu yang bersamaan untuk menghasilkan proteksi yang optimal.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA

Kementan Ajak Petani Tingkatkan Produktivitas Tanaman Cabai

Peningkatan produktivitas tanaman cabai turut menjadi menjadi perhatian Kementerian Pertanian (Kementan).

NEWS | 23 Mei 2022

Kapal Feri Cepat di Filipina Terbakar, 7 Orang Tewas

Kapal feri cepat di Filipina yang membawa 134 penumpang terbakar pada Senin (23/5/2022), yang menewaskan tujun (7) orang penumpang.

NEWS | 23 Mei 2022

Kolonel Pengawal Revolusi Iran Tewas, Agen Israel Ditangkap

Perwira Pengawal Revolusi Iran berpangkat kolonel tewas dibunuh di Teheran, yang diduga melibatkan agen Israel yang ditangkap.

NEWS | 23 Mei 2022

Tiongkok Disebut Banyak Penjarakan Etnis Uighurdi Xinjiang

Berdasarkan dokumen yang diverifikasi oleh Associated Press, Tiongkok memenjarakan lebih dari 10.000 nama orang Uighur.

NEWS | 23 Mei 2022

Cemindo Gemilang Luncurkan Inovasi Semen Anti-Lembab

PT Cemindo Gemilang Tbk (Perseroan) meluncurkan Semen Merah Putih Watershield dengan keunggulan, yaitu anti-lembab, mencegah karat dan korosi.

NEWS | 23 Mei 2022

Temuan 26 Kasus, 5.000 Warga Beijing Dikirim ke Pusat Karantina

5.000 warga Kota Beijing, Tiongkok, dikirim ke pusat karantina terpadu setelah ditemukan 26 kasus positif Covid-19.

NEWS | 23 Mei 2022

Anthony Albanese Dilantik Menjadi PM Ke-31 Australia

emimpin Partai Buruh, Anthony Albanese, pada Senin (23/5/2022) dilantik sebagai perdana menteri (PM) ke-31 Australia.

NEWS | 23 Mei 2022

KPK Kembali Tegaskan Tidak Berhenti Buru Harun Masiku

KPK berkomitmen dalam menuntaskan tiap perkara korupsi yang tengah ditangani oleh lembaga anti rasuah itu, termasuk menangkap Harun Masiku. 

NEWS | 23 Mei 2022

Mulai Hari Ini, Dani Ramdan Kembali Pimpin Kabupaten Bekasi

Dani Ramdan akan dilantik sebagai Penjabat (Pj) Bupati Bekasi pada Senin 23 Mei 2022 di Bekasi, Jawa Barat.

NEWS | 23 Mei 2022

Moeldoko Jamin Keluhan Publik Pasti Ditindaklanjuti

Moeldoko menjamin bahwa seluruh pengaduan dari masyarakat mengenai kebijakan publik pasti akan ditindaklanjuti.

NEWS | 23 Mei 2022


TAG POPULER

# Timnas Basket


# SEA Games


# Ganjar Pranowo


# Kapal Drone


# Jokowi


 

NEWSLETTER

Dapatkan informasi terbaru dari kami
Email yang Anda masukkan tidak valid.

TERKINI
Ambil Untung, Saham GOTO Terkoreksi 2,6% Siang Ini

Ambil Untung, Saham GOTO Terkoreksi 2,6% Siang Ini

EKONOMI | 14 menit yang lalu










BeritaSatu Logo
TERKONEKSI BERSAMA KAMI
BeritaSatu Facebook
BeritaSatu Twitter
BeritaSatu Instagram
BeritaSatu YouTube
Android Icon iOS Icon
Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings