Jumlah Penumpang Maskapai Budget Naik 5%

Jumlah Penumpang Maskapai Budget Naik 5%
Lion Air menerima satu armada pertama berbadan lebar (wide body) Airbus A330-900 Neo. ( Foto: Beritasatu Photo / Dok. Lion Air )
Lona Olavia / Thresa Sandra Desfika / FMB Senin, 16 Desember 2019 | 16:44 WIB

Jakarta, Beritasatu.com - Jumlah penumpang maskapai berbiaya rendah rute internasional di Bandara Internasional Soekarno-Hatta terus mengalami pertumbuhan pada tahun ini. Secara year-to-date pada 1 Januari sampai dengan 13 Desember 2019 jumlah penumpang internasional via maskapai berbiaya rendah (Low Cost Carrier/LCC) di Bandara Internasional Soekarno-Hatta mencapai 4,27 juta orang atau naik lebih dari 5 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu yaitu 4,06 juta orang.

Sementara itu jumlah penerbangan LCC juga mencatatkan pertumbuhan hingga 7,64 persen atau dari 29.139 penerbangan menjadi 31.364 penerbangan.

President Director PT Angkasa Pura II (Persero) Muhammad Awaluddin mengatakan, pada tahun ini perseroan memang lebih fokus menggarap pasar penumpang internasional via LCC untuk mempertahankan pertumbuhan jumlah penumpang di segmen itu.

“Kolaborasi PT Angkasa Pura II dengan seluruh maskapai penerbangan nasional dan asing di segmen LCC pada tahun ini berjalan sangat baik dan erat sehingga pasar pun merespons dengan baik. Melalui kolaborasi ini pula, sejak 1 Mei 2019 telah dioperasikan Low Cost Carrier Terminal di Terminal 2F Bandara Soekarno Hatta khusus untuk rute internasional," ujarnya dalam siaran pers, Senin (16/12/2019).

Di mana, kehadiran LCC Terminal Internasional 2F berdampak positif di mana frekuensi penerbangan internasional tumbuh 7,64 persen dan jumlah penumpang LCC rute internasional naik 5,04 persen.

Awaluddin menuturkan melalui LCC Terminal Internasional 2F maka operasional dan pemantauan terhadap pasar LCC rute internasional dapat lebih terkendali serta efektif.

Saat ini maskapai segmen LCC yang melayani penerbangan internasional di LCC Terminal 2F adalah AirAsia Group, Citilink, Lion Air Group (Lion Air, Thai Lion Air, Malindo Air), Tiger Air Scoot, Jetstar dan Cebu Pacific. Dalam sehari, pergerakan take off dan landing maskapai LCC di LCC Terminal 2F ini sejumlah 108 sampai 110 pergerakan pesawat. Kondisi ini akan terus di =dorong untuk mencapai 150 sampai 160 pergerakan pesawat sehari di tahun 2020.

Awaluddin mengklaim, tumbuhnya pasar LCC pada tahun ini juga merupakan keberhasilan dari strategi "Connecting The DOTS” yang dijalankan PT Angkasa Pura II.

“Strategi marketing 'Connecting The DOTS' merupakan upaya kami agar bandara dapat efisien, efektif, serta maksimal dalam mendukung pertumbuhan perekonomian dan pariwisata di Indonesia. Kami berharap strategi itu secara langsung juga akan memperkuat konektivitas udara nasional,” jelas ia.

Adapun yang dimaksud dengan Connecting The DOTS adalah upaya PT Angkasa Pura II dalam menyelaraskan serta mengatur operasional bandara terkait dengan Destination (D), Origination (O), Time & Traffic (T) dan Services (S).

Dalam strategi Connecting the DOTS peran penting dari PT Angkasa Pura II tertuang dalam 3S. Sementara 3S sendiri adalah dalam hal penyediaan slot penerbangan (slot availability), mengorkestrasi sinergi antar stakeholders aviasi (stakeholders synergy) dan menjaminkan kualitas tingkat pelayanan yang prima (service quality).



Sumber: Suara Pembaruan