Situasi Myanmar Memanas, 10 Tewas
Logo BeritaSatu
INDEX

AGRI 1577 (0)   |   BASIC-IND 938 (0)   |   BISNIS-27 479 (-0)   |   COMPOSITE 5975 (1)   |   CONSUMER 1621 (0)   |   DBX 1396 (0)   |   FINANCE 1361 (0)   |   I-GRADE 167 (-0)   |   IDX30 473 (0)   |   IDX80 128 (0)   |   IDXBASIC 1245 (-1)   |   IDXBUMN20 361 (0)   |   IDXCYCLIC 739 (-0)   |   IDXENERGY 741 (7)   |   IDXESGL 130 (-0)   |   IDXFINANCE 1328 (-0)   |   IDXG30 133 (0)   |   IDXHEALTH 1274 (5)   |   IDXHIDIV20 418 (0)   |   IDXINDUST 965 (3)   |   IDXINFRA 871 (-1)   |   IDXMESBUMN 102 (-0)   |   IDXNONCYC 739 (-0)   |   IDXPROPERT 876 (-1)   |   IDXQ30 136 (0)   |   IDXSMC-COM 280 (0)   |   IDXSMC-LIQ 334 (0)   |   IDXTECHNO 3334 (19)   |   IDXTRANS 1040 (3)   |   IDXV30 127 (0)   |   INFOBANK15 957 (-0)   |   INFRASTRUC 1036 (0)   |   Investor33 408 (-0)   |   ISSI 176 (-0)   |   JII 579 (-0)   |   JII70 205 (-0)   |   KOMPAS100 1135 (-0)   |   LQ45 890 (0)   |   MANUFACTUR 1250 (0)   |   MBX 1594 (0)   |   MINING 1939 (0)   |   MISC-IND 1036 (0)   |   MNC36 303 (0)   |   PEFINDO25 295 (-0)   |   PROPERTY 351 (0)   |   SMinfra18 295 (0)   |   SRI-KEHATI 342 (-0)   |   TRADE 872 (0)   |  

Situasi Myanmar Memanas, 10 Tewas

Rabu, 3 Maret 2021 | 22:22 WIB
Oleh : Grace Eldora Sinaga / JAS

Yangon, Beritasatu.com - Sedikitnya 10 orang tewas ketika pasukan keamanan Myanmar menembaki demonstran pro-demokrasi pada Rabu (3/3/2021), ketika beberapa aksi unjuk rasa di seluruh negeri berubah menjadi kekacauan.

Myanmar gempar sejak 1 Februari lalu, ketika militer melancarkan kudeta dan menahan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi. Kudeta militer mengakhiri eksperimen selama satu dekade negara itu dengan demokrasi dan memicu protes massal setiap hari.

Sementara itu, tekanan dari dunia internasional meningkat. Kekuatan Barat telah berulang kali menghantam para jenderal dengan sanksi dan pemerintah Inggris telah menyerukan pertemuan Dewan Keamanan (DK) PBB pada Jumat (5/3/2021).

Tetapi junta telah mengabaikan kecaman global, menanggapi pemberontakan dengan kekuatan yang meningkat. Anggota keamanan junta kembali menggunakan kekuatan mematikan terhadap para demonstran pada Rabu.

Militer juga telah mengenakan tuduhan kriminal enam jurnalis yang ditahan. Dakwaan tersebut dapat membuat mereka menghabiskan hingga tiga tahun penjara jika terbukti bersalah.

Tiga kota di Myanmar tengah menyaksikan tindakan keras berdarah terhadap pengunjuk rasa oleh pasukan keamanan pada Rabu. Pihak berwenang di Monywa, wilayah Sagaing, mencatat jumlah kematian tertinggi dengan setidaknya tujuh korban jiwa.

"Yang bisa kami konfirmasikan adalah tujuh orang telah meninggal," kata seorang dokter darurat, yang menolak menyebutkan namanya, Rabu (3/3).

Beberapa petugas medis juga mengatakan telah melihat dua orang lainnya diseret oleh pasukan keamanan, meskipun mereka tidak bisa cukup dekat untuk memastikan apakah keduanya telah meninggal.

Di wilayah tetangga, Mandalay yang adalah kota terbesar kedua di Myanmar, dua pengunjuk rasa tewas menurut konfirmasi seorang dokter kepada AFP. Ia menambahkan, salah satu korban berusia 19 tahun dan ditembak di kepala.

Protes di Myingyan berubah mematikan ketika pasukan keamanan mengerahkan gas air mata, peluru karet, dan peluru tajam melawan pengunjuk rasa. Demonstran membawa perisai merah buatan sendiri yang dihiasi dengan lambang tiga jari, simbol perlawanan untuk gerakan anti-kudeta.

Beberapa petugas medis memastikan seorang pemuda ditembak mati. "Zin Ko Ko Zaw, 20 tahun, ditembak mati di tempat," kata seorang anggota tim penyelamat kepada AFP, seraya menambahkan bahwa timnya telah merawat 17 orang dari protes itu.

Demokrasi Tujuan Kami
Media lokal di negara bagian Kachin utara juga melaporkan adegan kekerasan serupa, menerbitkan gambar polisi menindas pengunjuk rasa di Hpakant.

"Beberapa terkena peluru karet dan beberapa mati lemas karena gas air mata," ujar seorang dokter kepada AFP, yang mengatakan rumah sakit pribadinya merawat 10 orang terluka.

Dua orang yang terluka parah, satu tertusuk di dada dan lainnya di leher, harus dibawa ke rumah sakit ibu kota negara bagian itu dengan jarak sekitar empat jam perjalanan.

Bagian dari pusat komersial Yangon diubah, dengan demonstran menggunakan ban darurat dan barikade kawat berduri untuk memblokade jalan-jalan utama.

Di dekat persimpangan Pagoda Sule yang terkenal, pengunjuk rasa menempelkan cetakan wajah pemimpin junta Min Aung Hlaing di tanah. Taktik itu bertujuan memperlambat pasukan keamanan yang akan menghindari berdiri di potret tersebut.

Di San Chaung, yang telah menjadi lokasi bentrokan hebat dalam beberapa hari terakhir, gas air mata dan awan pemadam kebakaran memenuhi jalan-jalan ketika polisi anti-huru hara menghadapi pengunjuk rasa. Sementara bentrokan di pinggiran Yangon menyebabkan sedikitnya 19 orang terluka.

"Beberapa tertembak peluru karet. Kami harus memindahkan satu orang ke rumah sakit untuk operasi karena peluru karet mengenai kepalanya," ungkap seorang pejabat kepada AFP.

Minggu (28/2) tetap menjadi hari paling berdarah sejak pengambilalihan militer. Perwakilan PBB mengatakan, sedikitnya 18 demonstran tewas di seluruh negeri.

Di Dawei pada Rabu, satu dari empat korban tembakan dari akhir pekan lalu telah dikremasi. Para pelayat memegang karangan bunga dan potret Lwin Lwin Oo (33) saat pembawa peti mati, diapit oleh ratusan nyanyian. "Kami bersatu, ya kami ... Demokrasi adalah tujuan kami," serunya.

Jurnalis Didakwa
Kekerasan Rabu terjadi setelah berita bahwa enam jurnalis Myanmar akan didakwa berdasarkan undang-undang yang melarang menyebabkan ketakutan, menyebarkan berita palsu, atau membuat marah pegawai pemerintah secara langsung atau tidak langsung. Laporan ini disampaikan pengacara mereka, Tin Zar Oo.

Di antara mereka adalah fotografer Associated Press (AP) Thein Zaw, yang ditangkap pada Sabtu (27/2) saat meliput demonstrasi anti-kudeta di Yangon. Sementara lima jurnalis lainnya berasal dari Myanmar Now, Myanmar Photo Agency, 7Day News, media Zee Kwet Online, dan seorang pekerja lepas.

Hukuman maksimum untuk pelanggaran tersebut telah ditingkatkan dari dua tahun menjadi tiga tahun, menyusul amandemen yang dibuat oleh junta bulan lalu setelah mengambil alih kekuasaan.

Menurut kelompok pemantau Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP), lebih dari 1.200 orang telah ditangkap sejak kudeta. Sekitar 900 orang masih di balik jeruji besi atau menghadapi tuntutan.

Tetapi jumlah sebenarnya kemungkinan jauh lebih tinggi, dengan media yang dikelola pemerintah melaporkan lebih dari 1.300 orang ditangkap pada Minggu saja. Pada Selasa (2/3), media melaporkan sekitar 500 orang telah dibebaskan di Yangon.

Beberapa tetangga regional Myanmar telah mengecam kudeta tersebut. Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong pekan ini mengatakan, kembalinya negara itu ke pemerintahan militer adalah langkah tragis yang sangat besar.



Sumber: BeritaSatu.com


BAGIKAN


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA

Tawarkan Satu Miliar Dosis Vaksin Covid-19, Sindikat Coba Tipu Negara-negara Eropa

Satu sindikat coba menipu pemerintah di seluruh Uni Eropa total sekitar 1 miliar dosis vaksin Covid-19 yang tidak pernah ada

DUNIA | 3 Maret 2021

FBI: Kerusuhan Capitol Adalah Terorisme Domestik

FBI mengatakan badan penegak hukum mengklasifikasikan kerusuhan Capitol 6 Januari yang mematikan dari pendukung Donald Trump sebagai terorisme domestik

DUNIA | 3 Maret 2021

Saling Klaim Dubes Myanmar, PBB pun Kebingungan

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) kini kebingungan untuk menentukan siapa yang sah untuk mewakili Myanmar.

DUNIA | 3 Maret 2021

Arab Saudi Wajibkan Vaksinasi Covid-19 untuk Ibadah Haji 2021

Kementerian Kesehatan Arab Saudi telah memutuskan bahwa hanya orang yang telah divaksinasi Covid-19 yang diizinkan untuk menghadiri haji tahun 2021 ini.

DUNIA | 3 Maret 2021

Gubernur di Nigeria Bantah Bayar Tebusan untuk Bebaskan Ratusan Siswi

Gubernur Bello Matawalle bersikeras tidak ada uang tebusan yang dibayarkan untuk pembebasan para siswi di Negara Bagian Zamfara, Nigeria.

DUNIA | 3 Maret 2021

Senat AS Setujui Gina Raimondo Jadi Mendag

Gubernur Rhode Island Gina Raimondo pada Selasa (2/3) dikonfirmasi oleh Senat Amerika Serikat (AS) sebagai menteri perdagangan yang baru

DUNIA | 3 Maret 2021

Akhir Mei, Covax Akan Bagikan 237 Juta Dosis Covid-19 ke 14 Negara

Program berbagi vaksin Covax menyatakan pada Selasa (2/3) akan mengirimkan 237 juta dosis suntikan Covid-19 Astrazeneca ke 142 negara pada akhir Mei.

DUNIA | 3 Maret 2021

Kisruh, Siapa yang Wakili Myanmar di PBB

Di PBB, Dubes Myanmar Kyaw Moe Tun sudah dipecat oleh junta yang kini berkuasa. Kini kisruh siapa mewakili Myanmar di PBB.

DUNIA | 3 Maret 2021

Irak Terima Paket Pertama Vaksin Covid-19

Irak menerima 50.000 dosis pertama vaksin Covid-19 Sinopharm yang disumbangkan oleh Tiongkok.

DUNIA | 3 Maret 2021

Untuk Pimpin CIA, Komisi Intelijen Senat AS Setujui William Burns

Komite Intelijen Senat Amerika Serikat (AS) menyetujui nama William Burns untuk memimpin badan intelijen CIA,

DUNIA | 3 Maret 2021


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS