MantanTerpidana Boleh Ikut Pilkada 5 Tahun Setelah Selesai Jalani Hukuman
INDEX

BISNIS-27 441.115 (-6.71)   |   COMPOSITE 4999.36 (-65.27)   |   DBX 926.724 (-1.92)   |   I-GRADE 133.264 (-2.43)   |   IDX30 420.076 (-6.65)   |   IDX80 109.661 (-1.57)   |   IDXBUMN20 278.261 (-5.6)   |   IDXG30 116.81 (-1.43)   |   IDXHIDIV20 376.476 (-5.76)   |   IDXQ30 123.185 (-2.27)   |   IDXSMC-COM 212.981 (-1.87)   |   IDXSMC-LIQ 238.919 (-2.11)   |   IDXV30 103.357 (-0.89)   |   INFOBANK15 795.289 (-18.41)   |   Investor33 366.258 (-6.17)   |   ISSI 146.103 (-1.34)   |   JII 529.041 (-5.13)   |   JII70 179.515 (-1.95)   |   KOMPAS100 981.638 (-15.57)   |   LQ45 767.973 (-11.6)   |   MBX 1387.12 (-20.31)   |   MNC36 275.074 (-4.8)   |   PEFINDO25 260.463 (-1.57)   |   SMInfra18 237.109 (-3.79)   |   SRI-KEHATI 309.505 (-5.9)   |  

MantanTerpidana Boleh Ikut Pilkada 5 Tahun Setelah Selesai Jalani Hukuman

Rabu, 11 Desember 2019 | 13:29 WIB
Oleh : Yustinus Paat / AB

Jakarta, Beritasatu.com - Mahkamah Konstitusi mengabulkan sebagian uji materi Pasal 7 ayat (2) huruf g Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas UU Nomor 1 Tahun 2015 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UU Nomor 1 Tahun 2014 tentang Pemilihan Gubernur, Bupati, dan Wali Kota (UU Pilkada). Uji materi yang diajukan Perludem dan ICW ini terkait pencalonan mantan terpidana dalam pemilihan kepala daerah (pilkada).

MK memutuskan jeda selama lima tahun bagi mantan terpidana yang ingin mencalonkan diri dalam pilkada.

Pasal 7 ayat (2) huruf g UU Pilkada berbunyi,"Tidak pernah sebagai terpidana berdasarkan putusan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap atau bagi mantan terpidana telah secara terbuka dan jujur mengemukakan kepada publik bahwa yang bersangkutan mantan terpidana."

"Mengadili, dalam provisi mengabulkan permohonan provisi para pemohon untuk seluruhnya. Dalam pokok permohonan, mengabulkan permohonan para pemohon untuk sebagian," kata Ketua Majelis Hakim MK Anwar Usman di ruang persidangan MK, Jakarta, Rabu (11/12/2019).

Dalam putusan tersebut, Anwar mengatakan Pasal 7 ayat (2) huruf g bertentangan dengan Undang-Undang Dasar 1945 dan tidak mempunyai hukum mengikat secara bersyarat, sepanjang tidak dimaknai telah melewati jangka waktu lima tahun setelah mantan terpidana selesai menjalani pidana penjara berdasarkan putusan pengadilan yang mempunyai kekuatan hukum yang tetap.

Dengan demikian, kata Anwar, Pasal 7 ayat (2) huruf g berubah bunyinya menjadi,"Calon gubernur dan calon wakil gubernur, calon bupati dan calon wakil bupati, serta calon wali kota dan calon wakil wali kota sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:

1. Tidak pernah sebagai terpidana berdasarkan putusan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap karena melakukan tindak pidana yang diancam dengan pidana penjara lima tahun atau lebih, kecuali terhadap terpidana yang melakukan tindak pidana kealpaan dan tindak pidana politik dalam pengertian suatu perbuatan yang dinyatakan sebagai tindak pidana dalam hukum positif hanya karena pelakunya mempunyai pandangan politik yang berbeda dengan rezim yang berkuasa.

2. Bagi mantan terpidana telah melewati jangka waktu lima tahun setelah mantan terpidana selesai menjalani pidana penjara berdasarkan putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap dan secara jujur atau terbuka mengumumkan mengenai latar belakang jati dirinya sebagai mantan terpidana dan bukan sebagai pelaku kejahatan yang berulang-ulang.

ICW dan Perludem sebenarnya meminta masa jeda selama 10 tahun. Namun, MK hanya memberikan jeda lima tahun bagi mantan narapidana seusai menjalani pidana penjara untuk bisa mencalonkan diri dalam pilkada.

Dalam pertimbangan hukumnya, MK memutuskan waktu jeda lima tahun lantaran menyesuaikan mekanisme lima tahunan pemilihan umum, sebagaimana putusan MK Nomor 04/PUU-XII/2009.

"Dipilihnya jangka lima tahun untuk adaptasi, bersesuaian dengan mekanisme lima tahunan dalam pemilihan umum atau pemilu di Indonesia, baik pemilu legislatif, pemilu presiden dan wakil presiden, dan pemilu kepala daerah dan wakil kepala daerah," ujar hakim konstitusi Suhartoyo.

Dalam putusan nomor 4/PUU-VII/2009 berbunyi,"Menyatakan ketentuan yang melarang terpidana menjadi calon kepala daerah dinyatakan inkonstitusional, tetapi ada empat syarat yang mesti dipenuhi. Adapun empat syarat yang berlaku secara kumulatif itu adalah sebagai berikut:

a). Berlaku bukan untuk jabatan-jabatan publik yang dipilih (elected officials) sepanjang tidak dijatuhi pidana tambahan berupa pencabutan hak pilih oleh putusan pengadilan yang telah mempunyai hukum tetap;
b). Berlaku terbatas untuk jangka waktu 5 (lima) tahun setelah mantan terpidana selesai menjalani pidana penjara berdasarkan putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap;
c). Kejujuran atau keterbukaan mengenai latar belakang jati dirinya sebagai mantan terpidana;
d). Bukan sebagai pelaku kejahatan yang berulang-ulang.



Sumber:BeritaSatu.com


BAGIKAN


BERITA LAINNYA

MA Diminta untuk Mencabut SK Terkait Pengangkatan Advokat

UU Nomor 18 tahun 2003 sudah cukup mengakomodasi kebutuhan hukum masyarakat.

NASIONAL | 11 Desember 2019

Hasil Tes DNA, WNI Hilang di Malaysia Diduga Dimakan Buaya

Seorang WNI asal Makassar yang dilaporkan hilang di Malaysia diduga dimakan buaya, setelah potongan tubuhnya ditemukan.

NASIONAL | 11 Desember 2019

Kemparekraf Pesimistis Kejar 18 Juta Wisman

Kemparekraf pesimistis mencapai target kunjungan 18 juta wisatawan mancanegara hingga akhir 2019.

NASIONAL | 11 Desember 2019

Pilkada Kota Medan, PDI-P Jajaki Elektabilitas Menantu Jokowi

Hasil survei yang kita lakukan juga diserahkan ke DPP sebagai pertimbangan. Semua balon yang mendaftar lewat PDI-P mempunyai peluang yang sama

NASIONAL | 11 Desember 2019

Pembangunan Bandara YIA Rampung 90%

Bandara akan beroperasi secara penuh pada Maret 2020 sehingga seluruh penerbangan dapat dialihkan dari Bandara Adisutjipto ke YIA.

NASIONAL | 11 Desember 2019

Mangrove Indonesia Penting untuk Iklim Global

Luas mangrove Indonesia saat ini mencapai 59 kali luas Kota Madrid.

NASIONAL | 11 Desember 2019

Polri Segera Ungkap Tersangka Penyerangan Novel

Pengungkapkan ini disebut hanyalah soal waktu.

NASIONAL | 11 Desember 2019

"Merdeka Belajar" Nadiem Makarim Diapresiasi

Kebijakan baru ujian nasioal bukan untuk gagah-gagahan dan harus rasional.

NASIONAL | 11 Desember 2019

2021, Ujian Nasional Berganti Sistem Penilaian Penalaran

Nantinya UN akan diganti menjadi asesmen kompetensi minimum dan survei karakter.

NASIONAL | 11 Desember 2019

Tertabrak, Kapal Bermuatan Semen Tenggelam

Dalam kejadian tersebut tidak ada korban jiwa.

NASIONAL | 11 Desember 2019


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2020 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS