Taman Safari Bogor Siap Buka Kembali

Taman Safari Bogor Siap Buka Kembali
Salah satu keeper Taman Safari Indonesia (TSI) CIsarua tetap melakukan perawatan terhadap satwa untuk menjaga kesehatan dalam masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). (Foto: istimewa)
/ BW Kamis, 28 Mei 2020 | 12:05 WIB

Bogor, Beritasatu.com - Direktur Taman Safari Indonesia (TSI), Jansen Manansang mengatakan, TSI di Puncak, Bogor siap dibuka kembali, jika ada kebijakan dari pemerintah mengizinkan pengoperasian tempat wisata.

"Kita menunggu dari pemerintah, kami dengar Pemerintah Bogor Juni ini sudah mulai melonggarkan, tentu kita akan ikuti protokol kesehatan dari pemerintah," ujarnya di Cisarua, Bogor, Kamis (28/5/2020).

Meski begitu, Jansen mengaku belum tahu pasti kapan Pemerintah Kabupaten Bogor akan mencabut penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB). Namun, ia sudah menyiapkan sejumlah program, ketika TSI dibolehkan menerima pengunjung pada masa pandemic Covid-19.

"Kita sudah bikin program, begitu (pengunjung) masuk kita cuci kendaraannya, pakai masker, lalu mereka kan satu mobil satu mobil, bisa berkeliling tanpa ada gangguan," jelasnya.

Jansen mengakui sulitnya memelihara satwa TSI tanpa mendapatkan pemasukan dari tiket pengunjung. Menurutnya, dalam sehari ia perlu menyiapkan dana sekitar Rp 50 juta untuk membeli pakan berupa daging sebanyak 700 kilogram dan berbagai macam sayuran.

Ia menegaskan, sejak TSI ditutup pada awal mula penerapan PSBB, pihaknya tetap menjalankan kewajibannya dalam menyelamatkan dan merawat satwa sesuai kaidah kesejahteraan satwa.

Terbukti, satwa-satwa tersebut tetap berkembang biak meski di tengah pandemi Covid-19. Seperti seekor gajah yang belum genap sebulan melahirkan anak yang diberi nama Covid.

Selain Fitri dan Covid, TSI mencatat ada sejumlah satwa yang lahir saat pandemi, yaitu 12 ekor komodo, satu ekor burung kasturi raja, dua ekor zebra, serta dua ekor genu.

"Kami untuk membantu pemerintah, karena kita betul-betul merawat satwa ini bertanggung jawab pada kelestarian alam di Indonesia," kata Jansen.



Sumber: ANTARA